Pembahasan Artikel Tentang Sejarah Penyakit Kusta

Category : Kesehatan

Artikel Tentang Sejarah Penyakit Kusta – Penyakit kusta atau juga dikenali sebagai penyakit Hansen juga Leprosy, merupakan penyakit berjangkit yang disebabkan oleh jangkitan Mycobacterium leprae. Nama penyakit Hansen datang daripada orang yang menjumpai Mycobacterium leprae, G. A. Hansen. Pengidap penyakit Hansen biasanya dipanggil pesakit kusta atau dalam bahasa Inggeris lepers, walaupun penggunaan istilah lepers semakin ditinggalkan kerana jumlah pesakit yang berkurangan dan sebagai mengelak stigma buruk yang dikaitkan dengan pesakit kusta.

Penyakit kusta telah dikenali sebagai masalah semenjak permulaan sejarah bertulis. Pesakit kusta sering tinggal dipinggir masyarakat, dan penyakit sering dipercayai disebabkan oleh sumpuhan tuhan (atau shaitan) atau hukuman.
Kitab Injil mengandungi banyak rujukan kepada “pesakit kusta”, yang tidak semestinya berkaitan dengan penyakit Hansen. Perkataan ini telah digunakan bagi merangkumi pelbagai masalah kulit yang berlainan etiologi dan keparahan ( severity ).
Di bawah hukum Yahudi silam, rabai dikehendaki mampu mengenalpasti pesakit kusta. Kaum Yahudi menggunakan kuarantin untuk menghalang penyebarannya.
Minoriti seperti agote Navarrese sering dituduh sebagai pesakit kusta.
Penyakit kusta telah menyerang manusia sepanjang sejarah. Banyak para ahli percaya bahwa tulisan pertama tentang kusta muncul dalam sebuah dokumen Papirus Mesir ditulis sekitar tahun 1550 SM.Sekitar tahun 600 SM, ditemukan sebuah tulisan berbahasa India menggambarkan penyakit yang menyerupai kusta. Di Eropa, kusta pertama kali muncul dalam catatan Yunani kuno setelah tentara Alexander Agung kembali dari India. Kemudian di Roma pada 62 SM bertepatan dengan kembalinya pasukan Pompei dari Asia Kecil.
Sepanjang sejarahnya, kusta telah ditakuti dan disalahpahami. Untuk waktu yang lama kusta dianggap sebagai penyakit keturunan, kutukan, atau hukuman dari Tuhan. Sebelum dan bahkan setelah penemuan bakteri penyebab kusta, orang yang pernah mengalami kusta menghadapi stigma dan dijauhi oleh masyarakat. Sebagai contoh, di Eropa selama Abad Pertengahan,orang yang pernah mengalami kusta harus mengenakan pakaian khusus, cincin lonceng untuk memperingatkan orang lain bahwa mereka sudah dekat, dan bahkan berjalan di sisi tertentu jalan, tergantung pada arah angin. Bahkan di zaman modern, pengobatan kusta sering dilakukan di rumah sakit khusus dan mereka tinggal terpisah di koloni yang disebut leprosariums.
Pada tahun 1873, Dr Gerhard Armauer Henrik Hansen dari Norwegia adalah orang pertama yang mengidentifikasi kuman yang menyebabkan penyakit kusta di bawah mikroskop. Hansen penemuanMycobacterium leprae membuktikan bahwa kusta disebabkan oleh kuman, dan dengan demikian tidak turun-temurun, dari kutukan, atau dari dosa. 
Sampai akhir 1940-an, para dokter lepra di seluruh dunia mengobati pasien yang terkena kusta dengan menyuntikkan minyak dari kacang chaulmoogra. Cara pengobatan ini cukup menyakitkan, dan walaupun beberapa pasien tampak mendapatkan manfaat dari pengobatan ini, namundampak jangka panjang dari pengobatan ini masih diragukan. 
Tahun 1921, US Public Health Service mendirikan W. Gillis Long Hansen’s Disease Center di Carville, Louisiana, yang dikenal sebagai “Carville.” Lembaga ini menjadi pusat penelitian dan pengujian untuk menemukan obat untuk kusta dan tinggal di sebuah pusat perawatan untuk pasien kusta .

Berikutnya pada tahun 1941,Promin, sebuah sulfon obat, diperkenalkan sebagai obat untuk kusta. Pertama kali diidentifikasi dan digunakan di Carville. Promin berhasil merawat kusta tapi sayangnya Promin menimbulkan efek yang menyakitkan ketika disuntukkan pada pasien. Pada tahun 1950,Pil Dapson, ditemukan oleh Dr R.G. Cochrane di Carville, menjadi pilihan untuk pengobatan kusta. Dapson bekerja luar biasa pada awalnya, tetapi sayangnya, Micobacterium leprae pada akhirnya mulai mengembangkan perlawanan terhadap dapson. Sukses pertama multi-obat perawatan (MDT) rejimen untuk kusta dikembangkan melalui uji coba obat di pulau Malta. 
 
Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan MDT mulai, kombinasi dari tiga obat: dapson, rifampisin, dan clofazimine. MDT dengan obat-obatan ini saya ambil dari enam bulan sampai satu tahun atau bahkan lebih, tergantung pada kusta stregnth infeksi. MDT dengan kombinasi dapson, rifampisin, dan masih clofazimine pengobatan terbaik untuk mencegah kerusakan saraf, cacat, kecacatan dan penularan lebih lanjut. Para peneliti sedang berusaha mengembangkan vaksin dan cara untuk mendeteksi kusta cepat untuk memulai perawatan sebelumnya.

Related Posts